Sumangga ka balarea anu bade ngblog bareng sim kuring, diantos kana kasumpinganana di blog asep sumardi-kisunda kiwari

Kamis, 09 Mei 2013

makalah ulumul qur'an - wahyu dan nuzulul qur'an

Posted by Asep Sumardi On 07.45 No comments



MAKALAH

WAHYU DAN NUZULUL QUR’AN

Makalah ini disusun untuk memenuhi salah satu Tugas mata kuliah Ulumul Qur’an

Oleh :

ASEP SUMARDI, A.Ma




 





SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM (STAI)
YAMISA SOREANG BANDUNG
TAHUN 2013



KATA PENGANTAR

Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan Rahmat dan Hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan tugas ini.

Penyusunan tugas ini bertujuan untuk memenuhi tugas dan kewajiban kami sebagai mahasiswa serta agar mahasiswa yang lain dapat melakukan kegiatan seperti yang kami lakukan. Dalam tugas ini kami akan membahas mengenai “Wahyu dan Nuzulul Qur’an”. Dengan ini kami mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah mendukung kami terutama kepada dosen mata kuliah Ulumul Qur’an selaku pembimbing kami.

Tiada gading yang tak retak, demikian pepatah mengatakan. Kami sadari tugas ini masih jauh dari kesempurnaan, oleh karena itu kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat  membangun sehingga kami dapat memperbaiki kesalahan kami.

Akhir kata kami ucapkan terima kasih. Semoga tugas ini bermanfaat dan berguna bagi kita semua.



 Penyusun,





DAFTAR ISI

           
Kata Pengantar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . .            i
Daftar Isi. . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ii         
BAB I. Pendahuluan
            Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  .. . . . . . 1
            Tujuan. . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . .  . .. . . .  1
            Rumusan Masalah. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  . . .. . .  2
BAB II. Pembahasan
            Pengertian Al-Qur’an. . . . .  . . . . . . . . .  . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . .  3
            Nama-Nama Al-Qur’an . . . . . . . . . . . . . . . . ,,. . . . . . . . .. . . . . . . . . 5
            Pengertian Wahyu. . . . . . . . . . . . . ... . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  5
            Cara Wahyu diturunkan kepada Malaikat. .  . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
            Cara Wahyu diturunkan kepada Rasul. .  . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
            Macam-Macam Wahyu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ..  10
            Keraguan Orang yang ingkar terhadap Wahyu . . . . . .. . . . . . . . . . . 11
BAB III. Penutup
            Kesimpulan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .  . . .. 13
DAFTAR PUSTAKA. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . .. 15




BAB I
PENDAHULUAN

1.1.      Latar Belakang
Al-Qur’an, Wahyu dan Nuzulul Qur’an adalah merupakan tiga kata yang tidak bisa dilepaspisahkan antara satu sama yang lain sebab Al-Qur’an itu sendiri adalah merupakan wahyu yang diturunkan oleh Allah SWT kepada NabiNya Muhammad SAW. Sedangkan wahyu adalah merupakan Kalamullah yang diturunkan kepada NabiNya sesuai dengan kebutuhan. Wahyu yang adalah merupakan Kalamullah itu diturunkan secara berangsur-angsur kepada NabiNya melalui perantaraan Malaikat Jibril alaihissalam.

Oleh karena itulah maka kata Al-Qur’an, Wahyu dan Nuzulul Qur’an adalah merupakan tiga kata yang saling berkaitan erat antara satu sama yang lainnya dan di antara ketiganya tidak dapat dilepaspisahkan, namun tetap dapat dibedakan satu persatunya. Untuk mengenal lebih jauh ketiga hal tersebut dapat diikuti dalam uraian berikut ini.

1.2.            Tujuan
1.      Menjelaskan tentang Wahyu dan Nuzulul Qur’an;
2.      Menjelaskan pengertian Wahyu dan Nuzulul Qur’an;
3.      Menjelaskan langkah - langkah nama-nama Al-qur’an;
4.      Menjelaskan tentang cara diturukannya Wahyu;
5.      Menjelaskan macam-macam Wahyu.

1.3.            Rumusan Masalah
1.      Apa ta’rif dan definisi Wahyu dan Nuzulul Qur’an ?
2.      Bagaimana cara Wahyu diturunkan ?
3.      Bagaimana hikmah Wahyu diturunkan secara berangsur-angsur ?
4.      Siapa yang menerima Wahyu ?


BAB II
PEMBAHASAN

2.1         Pengertian Al-Qur’an
Al-Qur’an menurut bahasa adalah bacaan atau yang dibaca. Al-Qur’an adalah “mashdar” yang diartikan dengan isim maf’ul, yaitu maqru’ (yang dibaca). Pengertian secara bahasa ini tidak disepakati sepenuhnya oleh para Ulama sebab sebagian ulama menyatakan bahwa Al-Qur’an bukanlah timbul dari kata-kata apapun, melainkan dia adalah nama khusus bagi “Kalamullah yang diturunkan kepada NabiNya Muhammad SAW sebagaimana halnya nama yang diberikanNya untuk kitab suci : Taurat, Zabur dan Injil”. Bila dibaca “Qur’an” (tanpa al di depannya) memang berarti nama bagi segala yang dibaca. Sedangkan ‘Al-Qur’an” hanyalah tertuju kepada firman Allah yang diturunkan dalam bahasa arab itu.

Al-Qur’an menurut istilah, banyak sekali dikemukakan oleh para Ulama, dimana antara satu sama yang lain saling berbeda, namun tetap ada unsur persamaannya. Pengertian Al-Qur’an secara istilah tersebut antara lain adalah :
1.         Al-Qur’an adalah Kalamullah (Firman Allah) yang mengandung mukjizat, yang diturunkan kepada Nabi dan Rasul terakhir, dengan perantaraan Al-Amin Jibril as. yang tertulis dalam mushaf, yang disampaikan kepada kita secara mutawatir, yang dianggap sebagai ibadah membacanya, yang dimulai dengan Surat Al-Fatihah dan ditutup dengan Surat An-Nas.
2.         Adapula yang mendefinisikan sebagaimana disebutkan dalam kitab Muzakkiratut Tauhid wal Firaq bahwa Al-Qur’an adalah lafal berbahas arab yang diturunkan kepada pemimpin kita Muhammad SAW yang disampaikan kepada kita secara mutawatir, yang dianggap sebagai ibadah membacanya, yang menentang setiap orang (untuk menyusun walaupun) dengan (membuat) surat yang terpendek daripadanya, yang dimulai dengan Surat Al-Fatihah dan ditutup dengan Surat An Nas.
3.         Definisi lain menyebutkan bahwa Al-Qur’an adalah perkataan yang mengandung mukjizat yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW yang tertulis dalam mushhaf, yang disampaikan dengan mutawatir, yang dianggap sebagai ibadah membacanya.

Dari ketiga definis tersebut dapatlah diperoleh kesimpulan bahwa unsur-unsur untuk menentukan apakah sesuatu itu disebut Al-Qur’an atau bukan dapat dilihat sebagai berikut :
1.        Al-Qur’an itu haruslah firman Allah.
2.        Al-Qur’an itu haruslah berbahasa arab, apabila tidak ditulis dan dilafalkan dengan bahasa arab maka itu bukanlah disebut Al-Qur’an.
3.        Al-Qur’an adalah wahyu Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW sebagai rasul terakhir dan yang dibawa oleh Malaikat Jibril.
4.        Al-Qur’an itu haruslah diterima dari orang banyak kepada orang banyak (mutawatir).
5.        Al-Qur’an itu haruslah yang tertulis dalam mushaf (Usmany), selain dari itu tidak disebut Al-Qur’an.
6.        Al-Qur’an haruslah bersifat memberikan tantangan kepada siapapun yang berkeinginan hendak menandinginya. Artinya Al-Qur’an itu adalah tahan uji, tak dimungkinkan bisa ditandingi, dan tak mungkin terkalahkan.
7.        Al-Qur’an dimulai dengan Surat Al-Fatihah dan ditutup dengan Surat An Nas.
8.        Al-Qur’an itu adalah berpahala bagi yang membacanya, bukan seperti bacaan-bacaan yang lainnya.
2.2.       Nama-Nama Al-Qur’an
Al-Qur’an sebagaimana dimaksud di atas memiliki nama-nama yang bukan hanya Al-Qur’an saja, tetapi memiliki nama-nama lainnya, hanya saja nama yang paling populer adalah Al-Qur’an. Nama-nama lainnya tersebut secara rinci dijelaskan oleh As Suyuti dalam Kitab Al-Itqannya yang terkenal sebanyak lima puluh nama, yaitu Al-Kitab, Al-Mubin, Al-Karim, Al-Kalam, An-Nur, Al-Huda, Ar-Rahmah, Al-Furqan, Asy-Syifa’, Al-Mau’idzah, Az-Zikir, Al-Mubarak, Al-Aliy, Al-Hakim, Al-Hikmah, Al-Muhaimin, Al-Mushaddiq, Al-Habl, Ash-Shirotol Mustaqim, Al-Qoyyim, Al-Qaul, Al-Fashl, An-Naba’ul Adzim, Ahsanul Hadits, Al-Matsany, Al-Mutaqabil, At-Tanzil, Ar-Ruh, Al-Wahyu, Al-Arabiyyu, Al-Bashair, Al-Bayan, Al-Ilmu, Al-Haqqu, Al-Hadi, Al-Ajab, At-Tadzkirah, Al-Urwatul Wutsqa, Ash-Shidiq, Al-Adl, Al-Munadi Yunadi Lil Iman, Al-Busyraa, Al-Majiid, Az-Zabuur, Al-Basyiir, An Nadziir, Al-Aziiz, Al-Balaagh, Ahsanul Qashash, dan Shuhufun Mukarromah.

Nama-nama tersebut sebahagian daripadanya diambil dari nama-nama Allah SWT yang terambil dalam Asma’ul Husna. Penamaan Al-Qur’an dengan nama-nama ini juga menggambarkan sebahagian dari sifat-sifat yang dimiliki oleh Al-Qur’an. Dengan demikian maka pemberian nama-nama tersebut adalah memiliki alasan-alasan yang terpikirkan dan dapat dipertanggungjawabkan.

2.3.       Pengertian Wahyu
Pengertian “Al-Wahyu” dari segi bahasa adalah mashdar dari kata kerja : Wahaa – Yahii – Wahyan. Ada beberapa arti dari kata Al-Wahyu, yakni memberi isyarat, mengirim utusan, berbisik-bisik, berbicara pada tempat tersembunyi yang tidak diketahui orang lain, mencampakkan ilham ke dalam hati, menuliskan, menyembelih dengan cepat atau buru-buru.
Menurut penelitian para ahli, ada 70 kali kata-kata Al-Wahyu itu disebut dalam Al-Qur’an. Dari beberapa ayat diperoleh makna dari Al-Wahyu itu, sebagai berikut :
1.        Al-Wahyu berarti ilham sebagai bawaan dasar manusia seperti wahyu terhadap ibu Nabi Musa, sebagaimana tertuang dalam Surat Al-Qashsash (28) : 7.
2.        Al-Wahyu berarti ilham yang berupa naluri pada binatang seperti wahyu kepada lebah, sebagaimana tertuang dalam Surat An-Nahl (16) : 68.
3.        Al-Wahyu berarti Isyarat yang cepat melalui rumus dan kode seperti isyarat Zakaria yang diceritakan Al-Qur’an pada Surat Maryam (19) : 11.
4.        Al-Wahyu berarti bisikan dan tipu daya setan untuk menjadikan yang buruk kelihatan indah dalam diri manusia, sebagaimana pada Surat Al-An’am 21) : 121.
5.        Al-Wahyu berarti apa yang disampaikan Allah kepada Malaikatnya berupa sesuatu perintah untuk dikerjakan, sebagaimana pada Surat Al-Anfal (8) : 12.

Dari segi istilah wahyu adalah nama sesuatu yang disampaikan dengan cara cepat dari Allah ke dalam dada nabi-nabiNya, atau dengan cara mengutus sebagaimana dipergunakan juga untuk lafal Al-Qur’an dengan mengutus Jibril. Manna’ Khalil Al-Qattan mengatakan bahwa, pengertian Al-Wahyu secara syara’ adalah Kalam Allah yang diturunkan kepada seorang Nabi.
Muhammad Abduh mendifinisikan wahyu di dalam kitab Risalatut Tauhid sebagai, “Pengetahuan yang didapati seseorang dari dalam dirinya dengan disertai keyakinan pengetahuan itu datang dari Allah, baik dengan melalui perantara ataupun tidak; yang pertama melalui suara yang terjelma dalam telinganya atau tanpa suara sama sekali. Beda antara wahyu dengan ilham adalah bahwa ilham itu intuisi yang diyakini jiwa sehingga terdorong untuk mengikuti apa yang diminta, tanpa mengetahui darimana datangnya. Hal seperti ini serupa dengan perasaan lapar, haus, sedih dan senang”.

Untuk memudahkan pemahaman perbedaan antara wahyu dan yang bukan wahyu, dapatlah disebutkan unsur-unsur yang merupakan ciri khas dari wahyu, yaitu :
1.      Wahyu merupakan kalam Allah yang diturunkan kepada orang yang diangkat sebagai Nabi/RasulNya secara sah.
2.      Di antara wahyu, ada yang disampaikan oleh Allah melalui Malaikat Jibril alaihissalam.
3.      Wahyu turun tidak didahului dengan ikhtiar manusiawi untuk mendapatkannya.
Apabila ketiga ciri ini tidak dapat dipenuhi maka hal tersebut dapat dipastikan bahwa hal itu bukanlah wahyu.

2.4.            Cara Wahyu Turun Kepada Malaikat
Al-Qur’an sebagaimana disebutkan dalam Surat Al-Buruj (85) : 21-22 disebutkan bahwa Al-Qur’an itu sebelum dibawa oleh Malikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW, ia tersimpan dengan rapi di Lauh Mahfuzh. Yang menjadi persoalan adalah bagaimana Al-Qur’an itu turun dari Lauh Mahfuzh melalui Jibril as. Mengenai hal ini dapat dibagi kepada tiga hal, sebagai berikut :
1.        Al-Qur’an turun sekaligus dari Lauh Mahfuzh ke langit dunia pada malam Qadar, kemudian secara berangsur-angsur oleh Jibril kepada Nabi Muhammad SAW selama 23 tahun atau 25 tahun atau 20 tahun. Perbedaan masa lamanya ini timbul bersumber dari penetapan berapa lamanya Nabi bermukim di Makkah setelah diangkat jadi Rasul.
2.        Al-Qur’an turun dari Lauh Mahfizh ke langit dunia setiap malam Qadar, kemudian secara berangsur-angsur diturunkan oleh Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW selama kurun waktu 20 tahun atau 23 tahun dan atau 25 tahun.
3.        Al-Qur’an turun ke langit dunia sekaligus, sedangkan turunnya kepada Nabi Muhammad SAW secara berangsur-angsur dalam kurun waktu tersebut di atas.
Yang menjadi persoalan lagi adalah bagaimana Al-Qur’an yang merupakan Kalamullah itu turun kepada Malaikat Jibril. Dalam hal ini para ulama juga berbeda pendapat yang terbagi kepada tiga hal sebagai berikut :
1.        Bahwa Jibril menerimanya secara pendengaran dari Allah dengan Lafalnya yang khusus.
2.        Bahwa Jibril menghafalnya dari Lauh Mahfuzh.
3.        Bahwa maknanya disampaikan kepada Jibril, sedangkan lafalnya adalah lafal Jibril, atau lafal Muhammad SAW.

Adapun hikmah dari diturunkannya Al-Qur’an sekaligus dari Lauh Mahfuzh ke langit dunia dan secara berangsur-angsur kepada Nabi Muhammad SAW adalah sebagai berikut :
1.        Dalam rangka untuk mengagungkan persoalan turunnya wahyu itu kelak kepada ummat manusia. Dengan turunnya sekaligus agar secara serentak para penghuni langit yang tujuh itu mengetahuinya dan saebagai peringatan bahwa Al-Qur’an itulah kelak yang merupakan kitab suci terakhir yang turunnya kepada manusia dari Allah SWT. Sedangkan turunnya secara berangsur-angsur, adalah dalam rangka menghormati kedudukan Rasulullah SAW dan untuk membedakan nilainya dengan kitab-kitab suci yang turun sebelumnya.
2.        Diturunkannya secara berangsur-angsur agar Rasulullah dapat memahami dan memantapkan pengertiannya dalam hati beliau.
3.        Untuk menjawab persoalan-persoalan yang timbul dalam masyarakat sehingga sesuai dengan kondisi dan situasi serta kebutuhan masyarakat, sebab untuk apa Al-Qur’an diturunkan padahal isinya belum sesuai dengan kebutuhan.

2.5.       Cara Wahyu Turun Kepada Rasul
Adapun cara wahyu turun kepada Nabi Muhammad SAW berbeda-beda dan berbagai cara. Manna’ Khalil Al-Qattan dalam bukunya “Mabahits Fi Ulumil Qur’an” menyatakan bawa cara turunya Al-Qur’an kepada Nabi Muhammad SAW, adalah sebagai berikut :
1.      Melalui Jibril, malaikat pembawa wahyu dan hal ini berbagai macam cara sebagai berikut:
a.       Datang kepadanya suara seperti dentingan lonceng dan suara yang amat kuat yang mempengaruhi faktor-faktor kesadaran, sehingga ia dengan segala kekuatannya siap menerima pengaruh itu. Cara ini yang paling berat bagi Rasul.
b.      Malaikat menjelma kepada Rasul sebagai seorang laki-laki dalam bentuk manusia. Cara ini lebih ringan daripada cara sebelumnya.
c.       Malaikat mengilhamkan sesuatu kepada Nabi, Cara ini hampir sama dengan yang pertama dan yang kedua di atas.
d.      Bahwa Malaikat menjelmakan dirinya kepada Rasul dalam bentuk yang asli.
2.      Tanpa melalui perantara, di antaranya ialah mimpi yang benar dalam tidur atau Allah SWT langsung berbicara kepada Nabi seperti waktu Nabi Muhammad SAW melaksanakan Isra’ Mi’raj.
2.6.       Macam-Macam Wahyu
Imam Al-Juwaini sebagaimana diungkapkan oleh Imam As-Suyuthy dalam Al-Itqannya mengatakan bahwa, Kalamullah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW itu terbagi kepada dua, yaitu :
1.      Allah berfirman kepada Jibril : “Katakanlah kepada seseorang Nabi (Muhammad SAW) yang engkau sengaja dikirim kepadanya, bahwasanya Allah berfirman begini atau menyuruh begitu”. Jibrilpun paham makna yang disampaikan Tuhan kepadanya, kemudian ia turun dan mengatakan hal itu kepada Nabi tersebut apa-apa yang dikatakan Tuhan kepadanya. Akan tetapi ungkapan yang dipergunakan Jibril bukan merupakan ungkapan Allah sendiri, tetapi maknanya saja yang dipahaminya dari Allah, sedangkan susunan bahasanya adalah dari Jibril sendiri.
2.      Allah berfirman kepada Jibril, “Bacakanlah kitab ini kepada seseorang Nabi”. Kemudian Jibrilpun turun menyampaikan pesan itu tanpa mengubah sedikitpun kalimat demi kalimat yang telah difirmankan Allah kepadanya.

Prof. Dr. TM. Hasbi Ash-Shiddiqi dalam bukunya “Pengantar Ilmu Tafsir” menyatakan bahwa bahagian yang kedua adalah merupakan wahyu Allah yang berupa Al-Qur’an. Sedangkan bahagian yang pertama adalah As-Sunnah, sebab pada waktu menurunkan wahyu yang berupa As-Sunnah juga sama caranya dengan menurunkan Al-Qur’an, hanya As-Sunnah maknanya saja yang diterima dari Allah, sedangkan redaksinya Jibril sendiri yang menyusun.
Namun demikian dalam masalah ini secara umum para Ulama terbagi kepada tiga pendapat, yaitu :
1.      Bahwa yang diturunkan dari Lauh Mahfuzh itu adalah Lafzh dan maknanya, sedangkan Jibril hanyalah menghafal Al-Qur’an itu dari Lauh Mahfuzh dan lalu menurunkannya kepada Nabi.
2.      Bahwa yang diturunkan itu adalah maknanya saja, sedangkan Rasul memahami makna-makna itu, lalu beliau menta’birkan makna itu ke bahasa arab.
3.      Bahwa yang diturunkan itu adalah maknanya saja, sedangkan Jibril menta’birkannya dengan bahasa arab. Lafaz Jibril inilah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW.

2.7.            Keraguan Orang Yang Ingkar Terhadap Wahyu
Orang-orang Jahiliah baik yang lama ataupun yang modern selalu berusaha untuk menimbulkan keraguan mengenai wahyu dengan sikap keras kepala dan sombong. Keraguan demikian itu sangat lemah dan tidak dapat dipertanggungjawabkan. Hal ini sebagaimana dikemukakan oleh Manna’ Khalil Al-Qattan dalam buknya Mabahits Fi Ulumil Qur’an dan sekaligus memberikan argumentasi sebagai berikut :
1.      Mereka mengira bahwa Al-Qur’an itu dari peribadi Muhammad dengan menciptakan maknanya dan dia sendiri pula yang menyusun bentuk gaya bahasanya. Qur’an bukanlah wahyu. Ini adalah sangkaan yang batil. Apabila Rasulullah menghendaki kekuasaan untuk dirinya sendiri dan menantang manusia dengan mukjizat-mukjizat untuk mendukung kekuasaannya, tidak perlu ia menisbahkan semua itu kepada pihak lain. Dapat saja menisbahkan Al-Qur’an kepada dirinya sendiri, karena hal itu cukup untuk mengangkat kedudukannya dan menjadikan manusia tunduk pada kekuasaannya, sebab kenyataannya semua orang Arab dengan segala kefasihannya dan retorikanya tidak juga mampu menjawab tantangan itu. Bahkan mungkin ini lebih mendorong mereka untuk menerima kekuasaannya, karena dia juga salah seorang dari mereka yang dapat mendatangkan apa yang tidak mereka sanggupi.
2.      Mereka juga mengira bahwa Al-Qur’an adalah merupakan hasil dari ketajaman otak, penalaran intelektual dan pemahaman yang diungkapkan oleh Muhammad. Padahal Al-Qur’an adalah merupakan penerimaan dan pengajaran dari Allah SWT. Al-Qur’an menyebut berita-berita tentang ummat terdahulu, golongan-golongan dan peristiwa-peristiwa sejarah dengan kejadian-kejadiannya yang benar dan cermat, seperti halnya yang disebutkan oleh saksi mata, sekalipun masa yang dilalui oleh sejarah itu sudah amat jauh, bahkan sampai pada kejadian pertama alam semesta ini. Hal ini tentu tidak memberikan tempat bagi penggunaan pikiran dan kecermatan firaasat. Apalagi Nabi sendiri tidak hidup satu masa dengan ummat-ummat dan peristiwa-peristiwa tersebut.
3.      Mereka juga mengira bahwa Muhammad telah menerima ilmu-ilmu Al-Qur’an itu dari seorang guru. Memang benar bahwa Muhammad telah menerima ajaran-ajaran agama Islam itu dari seorang guru yang menyampaikan Al-Qur’an itu kepadanya yaitu Malaikat Jibril as. bukan dari seorang guru manusia biasa atau dari golongan mereka.


BAB III
PENUTUP

3.1.  Kesimpulan
1.        Al-Qur’an adalah merupakan Kalamullah yang diturunkan kepada NabiNya Muhammad SAW yang tidak perlu diragukan kebenarannya. Al-Qur’an adalah merupakan sebuah nama yang diberikan terhadap kitab Allah yang diturunkan kepada Muhammad SAW. Al-Qur’an memiliki banyak nama selain Al-Qur’an.
2.        Wahyu adalah merupakan Kalamullah yang disampaikannya kepada seorang Nabi dalam hal ini adalah Muhammad SAW dengan berbagai cara ada yang langsung dan ada yang melalui perantaraan malaikat Jibril dalam kurun waktu 20 tahun atau 23 tahun dan atau 25 tahun (terjadi perbedaan ulama karena perbedaan menghitung berapa lama Nabi di Makkah setelah diangkat jadi Rasul).
3.        Al-Qur’an sebagai wahyu Allah turun sekaligus dari Lauh Mahfuzh ke langit dunia dan dari langit dunia turun secara berangsur-angsur kepada Nabi Muhammad SAW. Cara turunnya Al-Qur’an melalui Jibril ini para ulama berbeda pendapat, ada yang mengatakan bahwa Jibril menerimanya secara pendengaran dari Allah dengan Lafalnya yang khusus; ada yang mengatakan bahwa Jibril menghafalnya dari Lauh Mahfuzh; dan ada pula yang mengatakan bahwa maknanya disampaikan kepada Jibril, sedangkan lafalnya adalah lafal Jibril, atau lafal Muhammad SAW.
4.        Orang-Orang Jahiliah primitif maupun Jahiliah modern menuduh bahwa Al-Qur’an itu adalah merupakan rekayasa Muhammad. Tuduhan ini tidak beralasan sebab Nabi Muhammad SAW itu tidak memiliki kapasitas peribadi dan logika untuk menciptakan Al-Qur’an.


 
DAFTAR PUSTAKA

As-Sayuthi, Jalaluddin Abdurrahman. Al-Itqan Fi Ulumil Qur’an. Cairo : Darul Fikri.

Ash-Shiddiqi, TM. Hasbi, Prof. Dr. 1980. Sejarah dan Pengantar Ilmu Al-Qur’an/ Tafsir,
Jakarta : Bulan Bintang.

As-Sholih, Subhi, Dr. 1999. Membahas Ilmu-Ilmu Al-Qur’an. Jakarta : Pustaka Pirdaus.

Ash-Shobuny, Muhammad Aly. 1984.  Pengantar Study Al-Qur’an (At-Tibyan). Jakarta : PT. Al-Ma’arif.

Daniel, A. Madigan. 2001. Membuka Rahasia Al-Qur’an. Jakarta : PT. Inti Media Cipta
Nusantara.

Departemen Agama. 1997. Muqaddimah Al-Qur’an dan Tafsirnya. Jakarta : Cv. Darma Pala.

Manna’ Khalil Al-Qattan. 1973. Mabahits Fi Ulumil Qur’an. Mansyurat: al-“Asr al-Hadits.

Q. Shaleh, K. H.  1999. Asbabun Nuzul. Bandung : CV. Diponegoro.

Ramli Abdul Wahid, H. Drs. 2002. Ulumul Qur’an. Jakarta : PT. Raja Grapindo Persada.

Shihab, M. Quraisy. 1996. Membumikan Al-Qur’an. Bandung : Mizan.

0 komentar:

Poskan Komentar